Instalasi Pemasangan Lampu Jalan – Agar dapat befungsi dengan optimal, pemasangan tiang lampu jalan haruslah dilakukan dengan tepat. Apalagi lampu jalan merupakan fasilitas umun yang sangat dibutuhkan. Banyak sekali manfaat dari penerangan jalan, salah atu diantaranya adalah menghindari kecelakaan pada jalan lalu lintas. Nah degnan befiru, pemasangan tiang lampu ini diperlukan ketelitian dan perhitungan yang sesuai.

Instalasi Pemasangan Lampu Jalan

Dalam artikel kali ini, kami akan memberikan sedikit tentang instalasi pemasanan lampu jalan. Cara pemasangan instalasi penerangan jalan umum (PJU) ada dua macam yaitu Pemasangan PJU dengan cara under ground (kabel bawah tanah) dan Pemasangan PJU dengan cara kabel udara. Untuk lebih jelasnya, mari kita simak penjelasan untuk kedua proses instalasi pemasangan tiang lampu di bawah ini :

A. Pemasangan PJU dengan cara under ground (kabel bawah tanah)

Penghantar yang dapat digunakan

  1. Pemasangan penghantar sistim under ground harus mengikuti ketentuan pemasangan kabel tanah sesuai PUIL 2000
  2. NYY bisa ditanam dengan cara diberi pelindung (pipa, pasir + bata dll). tetapi sangat dihindari apabila dipasang didaerah yang rawan tekanan makanis (contoh penyeberangan jalan atau perempatan jalan)
  3. NYGBY bisa ditanam langsung ditanah karna kabel jenis ini sudah dilengkapi prisai baja yang bisa melindungi terhadap gangguan mekanis.

Catatan kabel instalasi jenis NYM bukanlah jenis kabel tanah, karna itu dalam keadaan bagaimanpun tidak boleh ditanam didalam tanah

B. Pemasangan PJU dengan cara kabel udara

1. Pemasangan harus mengikuti ketentuan- ketentuan pemasangan kabel udara pada PUIL 2000

2. TC ( Twistet cabel ) sebutan kabel udara yang sudah familier dilapangan. ( di PUIL macam2 kabel udara NFY, NFAY, NF2X, NFA2X, dll )

3. Pada kabel TC untuk pengidetifikasian :

4. Pada kabel TC ada garis / setrip satu digunakan untuk menandai fase = R

5. Pada kabel TC ada garis / setrip dua digunakan untuk menandai fase = S

6. Pada kabel TC ada garis / setrip tiga digunakan untuk menandai fase = T

7. Pada kabel TC tidak ada garis / setrip digunakan untuk menandai Netral = N

Penyambungan kabel atau penghantar pada PJU

  1. Sambungan Penghantar dengan sistem Under groun cabel (kabel tanah ) bisa dengan cara disolder,diterminal , dipres atau cara lain yang sederajat dan dimasukan dalam kotak sambung ( mof )
  2. Sambungan penghantar dengan sistem kabel udara bisa dengan cara kotak box terminal dan konektor.
  3. 5.4.4 Dua penghantar logam yang tidak sejenis (seperti tembaga dan aluminium atau tembaga berlapis aluminium) tidak boleh disatukan dalam terminal atau penyambung punter kecuali jika alat penyambung itu cocok untuk maksud dan keadaan penggunaannya.
  4. Penghantar aluminium tidak boleh dihubungkan dengan terminal dari kuningan atau logam lain berkadar tembaga tinggi, kecuali bila terminal itu telah diberi lapisan yang tepat atau telah diambil tindakan lain untuk mencegah korosi.
  5. Sambungan kabel almunium dan tembaga bisa dilakukan dengan konektor, sekun, terminal dari bahan bimetal

PHB pada instalasi PJU

1. Pemasangan PHB untuk PJU harus mengikuti ketentuan Pemasangan PHB tutup pasang diluar pada PUIL 2000.

2. Ketinggian PHB tidak boleh kurang 1.2 meter.

3. Inti pokok komponen PHB, Pada sisi penghantar masuk dari PHB yang berdiri sendiri harus dipasang setidak-tidaknya satu saklar, sedangkan pada setiap penghantar keluar setidak-tidak dipasang satu proteksi arus .

4. Pada komponen PHB seperti saklar utama dan MCB (Pengaman ),dll harus bertanda SNI

Arde dan penghantar proteksi

  1. Penghantar proteksi dan Arde memiliki peran yang cukup penting pada suatu instalasi, karena semua BKT seperti PHB, armatur, tiang, dll harus di groundingkan untuk menghindari teganan sentuh terlalu tinggi.
  2. Pada sistem TN-C-S semua BKT dihubungkan dengan Pembumian di PHB dengan mengunakan penghantar proteksi ( PE ).
  3. Pada sistem TT semua BKT dibumikan terpisah dengan Pembumian pada PHB ( Dengan kata lain semua BKT dibumikan atau digrounding sendiri )

Sumber : familysuryadarma.blogspot.com

Call
Whatsapp
WhatsApp chat